Wednesday, February 28, 2024
spot_img
HomeBUSINESS EXPERT- BRANDINGHow to Become an Entrepreneur: 7 Langkah Menuju Kewirausahaan

How to Become an Entrepreneur: 7 Langkah Menuju Kewirausahaan

Bagi banyak dari kita berfikir bahwa menjadi bos bagi diri sendiri adalah sebuah impian. Hal yang di dambakan seperti kreatifitas tanpa batas, jam kerja yang fleksibel, dan sebuah kebebasan yang dimiliki oleh seorang pengusaha.

Tetapi ada banyak pekerjaan yang tak terlihat di balik layar, dan sebagian besar menjadi wirausahawan tidak lepas dari perencanaan, strategi, dan eksekusi yang berdedikasi. Jika Anda selalu ingin masuk ke dalam siklus pengusaha tetapi tidak yakin bagaimana caranya, kami telah membuat artikel ini sebagai titik awal.

Haruskah Anda menjadi seorang pengusaha?

Masuk ke bisnis untuk diri sendiri bisa menyenangkan dan mengasyikkan. Namun juga bisa menakutkan dan sulit. Pertama, tanyakan pada diri Anda apakah Anda bersedia memulai bisnis untuk jangka panjang. Meskipun prospek menjadi wirausahawan mungkin terasa menyenangkan pada awalnya, namun mengembangkan bisnis membutuhkan waktu. Apakah Anda siap untuk berkomitmen untuk ini selama beberapa tahun ke depan?

Bisnis baru memiliki tingkat kegagalan yang tinggi. Pengusaha yang bercita-cita tinggi harus mengesampingkan keamanan dari gaji yang stabil dan pekerjaan harian serta flow pendapatan pasang surut dengan tenang. Mungkin perlu beberapa waktu agar bisnis Anda menguntungkan.

Penelitian di atas menunjukkan bahwa banyak pengusaha menyebut kemandirian dan fleksibilitas sebagai alasan utama mengapa mereka memulai bisnis mereka.

Pengusaha menyatakan mereka mendapatkan kehidupan yang baik, meskipun kesulitan dalam memprediksi pendapatan sebagai pengusaha. Gaji Anda sebagai seorang pengusaha bergantung pada banyak faktor, termasuk lokasi, industri, skalabilitas, dan banyak lagi.

Yang penting adalah Anda mengontrol gaji Anda sebagai pengusaha. Anda bisa mendapatkan sebanyak atau sesedikit yang Anda inginkan. Anda dapat tumbuh cepat atau lambat, atau memutuskan untuk tidak tumbuh sama sekali.

Cara menjadi pengusaha sukses

Kami akan memandu Anda melalui tujuh langkah penting yang perlu Anda ambil untuk menjadi seorang pengusaha, mencari tahu hal-hal seperti apa yang akan Anda jual dan bagaimana Anda akan membuat inventaris.

  1. Temukan ide bisnis yang menguntungkan

Kategori produk yang Anda pilih adalah inti dari bisnis Anda dan akan menjadi salah satu keputusan terpenting yang akan Anda buat. Ada cara untuk meminimalkan risiko dengan memilih produk yang lebih menguntungkan. Gunakan kriteria di bawah ini sebagai pedoman yang dapat membantu Anda lebih memahami pro dan kontra produk yang sedang Anda pertimbangkan—dan semoga kriteria ini dapat meningkatkan peluang keberhasilan Anda secara keseluruhan.

Kriteria:

Apakah produk Anda melayani keinginan pembeli atau memecahkan masalah?

Manfaatnya adalah ketika Anda menjual produk yang memenuhi salah satu persyaratan ini, biaya pemasaran Anda cenderung lebih rendah karena pelanggan baru secara aktif mencari solusi daripada Anda harus memasarkan produk Anda secara besar-besaran untuk menemukannya. 

Apakah ini tren, fad (musiman) atau kategori produk yang sedang berkembang?

Jika musiman bisa berbahaya, sedangkan sebuah tren bisa menguntungkan. Pasar yang stabil adalah aman dan pasar yang berkembang adalah ideal. Memahami di mana letak produk dan posisi Anda dapat memainkan peran besar dalam kesuksesan atau kegagalan Anda.

  1. Get your product developed

Setelah Anda memutuskan apa yang akan Anda jual, ada beberapa opsi untuk pengembangan produk. Anda dapat membuat produk sendiri dengan tangan, seperti pengrajin home made. Anda dapat menemukan mitra manufaktur yang akan mengembangkan ide produk Anda sesuai spesifikasi Anda.

Ada juga opsi untuk membeli produk Anda secara grosir, yang berarti Anda akan membeli barang yang sudah dikembangkan sebelumnya dari pasar grosir. 

Jika Anda lebih suka tidak menyimpan inventaris, Anda dapat melihat dropshipping. Dropshipping adalah ketika pelanggan membeli barang dari Anda dan Anda, pada gilirannya, membeli barang itu dari pihak ketiga. Pihak ketiga kemudian mengirimkan barang tersebut langsung ke pelanggan sehingga Anda tidak perlu lagi menyimpan, menangani, atau mengirimkan produk apa pun.

  1. Validasi produk Anda

Langkah selanjutnya adalah memvalidasi ide produk Anda. Ini adalah proses di mana Anda mengetahui apakah Anda menjual produk yang benar-benar diinginkan pelanggan. Validasi produk terjadi ketika Anda melakukan beberapa penjualan pertama Anda. Jadi, sebelum menginvestasikan terlalu banyak uang atau waktu ke lini produk baru Anda, ada baiknya melakukan beberapa tes dengan penjualan pertama Anda. Setelah Anda melakukan beberapa penjualan pertama, Anda akan lebih mampu memvalidasi permintaan atas untuk apa Anda jual produk tersebut. 

  1. Tulis rencana bisnis Anda 

Dengan beberapa validasi produk yang sudah ada, inilah saatnya untuk menulis rencana bisnis. Rencana bisnis adalah dokumen yang pada dasarnya menguraikan segala sesuatu tentang bisnis Anda. Ide inti yang akan disertakan adalah: kepada siapa Anda dapat menjangkau dan memasarkan, model bisnis Anda, berapa biaya yang akan Anda kenakan untuk setiap produk, lini produk yang akan Anda mulai, dan strategi pemasaran Anda.

Meskipun mungkin tampak menarik untuk memulai dengan hal-hal menyenangkan seperti menyiapkan akun media sosial Anda atau membuat logo Anda, rencana bisnis memastikan bahwa Anda akan tetap di jalur dan Anda memiliki strategi yang solid dan dipikirkan dengan matang ke depan. 

  1. Amankan dana yang Anda butuhkan

Bisnis membutuhkan biaya, terutama jika Anda berencana menjual produk Anda sendiri. Meskipun Anda dapat menginvestasikan kembali keuntungan awal kembali ke bisnis Anda, banyak bisnis membutuhkan arus kas. Berikut adalah beberapa opsi:

Pembiayaan sendiri. Jika Anda memiliki dana, Anda dapat mendanai bisnis Anda sendiri. Pastikan saja Anda dapat menanggung biayanya untuk sementara waktu. Sementara beberapa bisnis menjadi menguntungkan dengan cepat, tergantung pada bisnisnya, diperlukan beberapa tahun untuk melihat laba atas investasi.

Ambil pinjaman bisnis. Pilihan lain adalah mengambil pinjaman usaha kecil. Dapatkan uang dari pemodal ventura. Investasi modal datang dalam bentuk investor atau dana ventura. Investor ini menyediakan dana untuk startup dan perusahaan tahap awal. Sebagai imbalan atas investasi mereka, mereka menerima kepemilikan ekuitas atau hutang konversi, yang merupakan pinjaman yang dapat dikonversi menjadi ekuitas di masa depan.

Alokasikan pengeluaran bulanan Anda dengan kartu kredit. Jika bisnis Anda mendapatkan pendapatan tidak lebih dari 30 hari setelah produksi, maka Anda dapat memanfaatkan kartu kredit, dengan begitu pembiayaan atas produksi didapat gratis, jika Anda selalu membayar tepat waktu.

6. Luncurkan bisnis Anda

Siapkan to do list untuk hari peluncuran. Anda juga ingin memastikan setiap aktivitas pemasaran hari peluncuran, seperti postingan sosial organik, telah disiapkan dan siap digunakan. Dan Anda harus memiliki rencana untuk dukungan pelanggan atau setidaknya cara mudah bagi pelanggan untuk menghubungi Anda jika mereka membutuhkan bantuan.

7. Setelah itu, habiskan seluruh waktu dan energi Anda untuk mendapatkan penjualan pertama Anda. Anda dapat memperluas upaya akuisisi Anda nanti.

RELATED ARTICLES
- Advertisment -spot_img

NEW UPDATES